Home BERITA TERBARU Belum Ada Upaya Pemerintah, Warga Resah Terhadap Keganasan Buaya di Tebo Ulu

Belum Ada Upaya Pemerintah, Warga Resah Terhadap Keganasan Buaya di Tebo Ulu

187
0
SHARE

Jambi I, TS — Masyarakat Kecamatan Tebo Ulu, Kabupaten Tebo, saat ini dihantaui rasa ketakutan, khususnya yang tinggal di aliran Sungai Batanghari. Sebab sepekan terakhir ini dua warga Kecamatan Tebo Ulu menjadi korban keganasan Buaya sungai Batanghari.

Sebelumnya, peristiwa mengerikan tersebut terjadi di Desa Pulau Jelmu pada 17 Februari lalu dengan korban bernama Hofsyah.

Belum hilang rasa duka mendalam, berselang lima hari kemudian korban keganasan Buaya kembali terjadi di Desa Melako Intan dengan korban bernama Syamsidar yang merupakan nenek parubaya berusia 62 tahun.

Namun hingga saat ini belum ada upaya nyata dari Pemerintah Kabupaten setempat, sedangkan dalam sepekan terakhir sudah dua orang warganya menjadi korban keganasan Buaya.

Rosidi, Tokoh Pemuda Desa Pulau Jelmu meminta kepada pihak terkait, terutama Pemerintah Daerah agar segera mengambil tindakan agar keganasan Buaya selanjutnya tidak terjadi. Karna memang diakuinya, populasi Buaya sungai tersebut belum pernah dilakukan penangkaran oleh pihak terkait sehingga perkembangannya semakin subur.

“Kami sangat berduka atas peristiwa tersebut, sementara aktifitas masyarakat kami melalui akses sungai Batanghari,” jelasnya. Jum’at (23/2/2018).

Sementara warga lainnya, Hatta, sangat menyayangkan atas sikap pemerintah. Dalam hal ini,  mereka menilai tidak ada rasa simpati Bupati dalam peristiwa tragis tersebut. Karna, hingga saat ini tidak ada langkah dan upaya yang diambil untuk menghentikan keganasan Buaya tersebut.

“Sangat disayangkan, jangankan upaya untuk mengambil tindakan, rasa berbelasungkawa pun tidak ada”, ujarnya.

Diakuinya, saat ini buaya ganas tersebut terus membuat resah warga, sering dijumpai di hilir mudik melintasi sungai Batanghari.

LEAVE A REPLY